Kasus gagal ginjal anak meningkat,Jialyka : BPOM harus direfromasi dan diberikan sanksi

oleh -66 Dilihat

Metrotalenta.online–Ditemukannya kandungan etilen glikol pada beberapa merk obat atau syrup untuk balita yang beredar di Indonesia, cukup membuat publik resah.Pasalnya,kandungan etilon glikol pada obat tersebut diduga sebagai penyebab utama atas melonjaknya kasus gagal ginjal akut pada anak,dimana Sebagian besar penderitanya meninggal dunia.

Anggota DPD RI asal Provinsi Sumatera Selatan, Jialyka Maharani mengaku turut resah atas fenomena yang terjadi saat ini.Dalam keterangannya,Jialyka mempertanyakan bagaimana mekanisme atau system pengawasan obat yang dilaksanakan oleh BPOM selama ini.

“ Bagaimana mungkin kandungan berbahaya pada obat anak dapat beredar secara massif di masyarakat,bagaimana pengawasan BPOM selama ini?” tanya Jialyka.

Senator kelahiran 20 September 1997 tersebut juga meminta BPOM agar tidak semata-mata mengeluarkan izin pendaftaran,tetapi juga harus mengawasi pasca produk tersebut terdaftar.

“Selama ini,kalau produk sudah terdaftar di BPOM,maka mindset yang terbangun dalam masyarakat ialah produk tersebut sudah pasti aman.Namun,melalui kejadian ini menyadarkan saya,bahwa mekanisme pengawasan obat dan mekanisme kerja BPOM harus segera direformasi,” tegas Jialyka.

Selain itu,Senator termuda tersebut juga menegaskan jika terbukti ditemukan faktor kelalaian dalam pengawasan obat tersebut,maka pihak yang harus bertanggung jawab dan dikenakan sanksi adalah BPOM.Lebih lanjut, Jialyka juga meminta Kementerian Kesehatan untuk segera melakukan sosialisasi dan edukasi kepada masyarakat dalam menghadapi fenomena ini.Menurutnya,tidak sedikit masyarakat yang panik berlebihan dalam menghadapi kejadian ini, hingga takut memberikan obat medis kepada anak mereka yang sedang sakit.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

No More Posts Available.

No more pages to load.